RSS

Tag Archives: tanjung pinang

Backpacker Singapore !


Setelah hampir mau setahun menginjakkan kaki di Kepulauan Riau yang deket binggow dengan Singapura, akhirnya Sabtu kemarin resmi menginjakkan kaki di negara Singa, sekaligus resmi pula paspor saya dicap untuk pertama kalinya wkwkwk.

Liburan singkat, tapi lumayan, lumayan bikin kaki keriting hahaha.

Well, asiklah liburan ke SG, buat yang punya duit maupun yang kere (kayak saya nih!), liburan disini tetep bikin happy.

Oke berikut ini bakalan saya share petualangan ala2 backpacker 2 hari di Singapura kemarin.

1. Awas ketinggalan ferry !

Karena kami berangkat dari Tanjung Pinang maka kami harus naik ferry dari pelabuhan Sri Bintan Tanjung Pinang. Kami pun membeli tiket Sindo karena jamnya cocok, ferry paling pagi jam 7.

360 ribu (tiket 2 way) + 13 ribu (tax pelabuhan Sri Bintan) + 6S $ (tax pelabuhan Tanah Merah).

Rulenya, 45 menit sebelum keberangkatan penumpang harus uda check in di pelabuhan. Eh lah koq kami baru nongol 10 menitan sebelum kapal jalan, apes, jadilah kami nunggu kapal berikutnya jam 10. Dan apes kombonya lagi, karena harus tuker jam boarding, kami harus bayar 30 ribu lagi hahaha nasib nasib. Well…setelah nunggu jam 9 sambil sarapan2 akhirnya kami pun berangkat juga. Halo Singa..kami datang πŸ™‚

2014-12-05-19-20-44_deco

2. Arrival, emm…siapkan kaki

Sesampainya di Tanah Merah, yang sibuk kami lakukan adalah check in di Path masing2 mengais wifi gratis pelabuhan wkwkwk. Yah setelah sebelumnya sempet ada yang lama ketahan di imigrasi karena dikira teroris, hihihi kasian Bara.

Next kami segera menuju MRT terdekat MRT Tanah Merah dg bus. Busnya ga bagus2 amat, agak reot, tapi ya bersih bingit dan dingin. Ah..Singapura, semuanya begitu teratur. Tarif bus waktu itu kami bayar per orang S$ 1,2 agak mahal sih emang kalo bayar pake uang koin, paling enak klo uda punya EZ Link atau Singapore Tourist Pass. Nanti tarifnya bakal lebih murah, ngga nyampe $S 1 deh.

Sesampainya di MRT Tanah Merah, lagi2 kami harus pake standart ticket dulu, jadilah kami pergi ke mesin GTM dan ambil standart ticket dulu. Masih ngga ngeh dengan sistem standart ticket, tapi yaudahlah yang penting kami bisa capcus naik MRT ke Harbourfront buat jemput si Ridwan, rekan kami backpackeran yang berangkat dari Batam. Anw, ngomong2 soal naik MRT, ada baiknya kamu uda punya EZ Link atau beli EZ Link di ticket counter yang ada di stasiun MRT. Boleh juga pake Singapore Tourist Pass, cuma kayaknya buat yang bakalan sering ngunjungin SG enaknya beli EZ Link aja. Harganya S$ 12 (harga kartu S$5, saldo S$7), asiknya kartu ini bisa dipake buat alat pembayaran di 7 Eleven disana, jadi kayak e-money gitu deh hehehe.

wpid-linecamera_share_2014-12-14-21-03-18.jpg

Terus kalo soal cara naik MRT, ahahaha gampang koq, tinggal tap kartu ke mesin, temuin rutenya, capcus, berapa menitan gitu uda sampe. Ya kalo jauh bisa puluhan menit sih ama transit2nya hehehe.

Buat kamu yang pake android bisa banget pake aplikasi yang namanya “Explore Singapore”. Itu aplikasinya berupa penunjuk rute MRT dan rincian perkiraan tarifnya, asiknya aplikasi ini bisa jalan offline lho, jadi berguna banget buat kamu yang lagi backpackeran karena biasanya cuma ngandelin wifi doang hahaha.

Sampai di Harbourfront MRT station dengan selamat, kami langsung nyari si Ridwan teman kami. Setelah ketemu Ridwan yang uda kelamaan nunggu kami yang ketinggalan kapal, akhirnya kami memutuskan untuk makan dulu di kantin Harbourfront Mal karena sadar di daerah tujuan kami setelah ini harga makanan pasti selangit. Well, lumayan sekali makan kena sekitar 5S$ di situ untuk sebuah omelete rice and fish katsu, ya hampir mirip harga makanan di mal Indonesia sih.

wpid-screenshot_2014-12-06-08-14-41.png

3. Our very first stop, Henderson Waves!

Setelah kelar isi perut, kami berlanjut ke Henderson Waves, jembatan keren di daerah Henderson Road. Cara kesananya gampang, dari Harbourfront MRT Station ikuti Exit C, naik bus no 131 atau 145 , turun di bus stop ke 5, atau bilang aja mau ke Henderson Waves Pak Cik! πŸ˜‰

Yak, dan sampailah kami ke jembatan kayu yang unik melengkung-lengkung

wpid-2014-12-10-21-28-20_deco.jpg

wpid-2014-12-07-16-44-12_deco.jpg

wpid-2014-12-07-10-05-14_deco.jpg

Setelah puas jepret sana sini dan waktu menunjukkan pukul 6 sore, kami pun segera kembali ke Harbourfront untuk melanjutkan misi kami ke Universal Studio.

Jam 6 sore baru ke USS ngapain?

Ya emang niatnya kesana cuma buat foto2 koq hahaha

4. Bola bundar berasap, here we come!

Sampai di Harbourfront lagi, kami pun ngesot menuju Vivo City di sebelahnya. Vivo City ini tak lain adalah mal yang jadi gerbang masuk ke Sentosa World, area tempat main paling ngehits di SG. Karena kaki uda mulai capek dan waktu yang mepet, kami memutuskan untuk naik monorail Sentosa Express, harganya S$ 4 buat PP sepuasnya, gak perlu bayar lagi sih karena EZ Link bisa di-tap disini. Well, beberapa menit kemudian kami turun di stasiun pertama di Waterfront.

Taraaaaaa….waktunya ketemu si bola bekel

wpid-2014-12-07-16-52-35_deco.jpg

wpid-2014-12-07-16-51-00_deco.jpg

Puas jepret2, waktu uda menunjukkan pukul 7 lebih dan hampir gelap lalu kami memutuskan untuk balik ke Vivo City.

5. Lost in Bugis

Setelah di Vivo City, kami singgah bentar liat pohon natal yang gede banget dan sedikit jepret2 hehehe. Lalu kami beranjak menuju Bugis tempat kami menginap. Sebenernya plan kami malam itu adalah ke Garden By The Bay untuk naik OCBC Skyway karena pasti bagus banget kalo malem, cuma karena last admission ticketnya jam 9 malem, kami gak mau gambling dan memutuskan balik dulu cari hostel karena kami belum menampakkan diri untuk check in hihihi. Sesampainya di MRT Bugis, yang katanya deket hostel, katanya….

Eh ngga taunya kami nyasar karena ngga petunjuk pasti buat ke B88 Hostel, tempat kami nginep. Dari kemarin sih uda nyari googling buat tau kayak gimana itu biar sampe sana, tapi cuma disebutin aja kalo jalan bisa sampai. Durumdum, kaki kami uda pegel2, ngga jelas mau jalan kemana, GPS mati, yey kami tersesat.

Tapi SG ngga sekejam itu koq, setelah tanya ke bapak2 di halte bus, kami pun mencoba naik bus untuk menuju Jalan Besar tempat si B88 hostel berada. Lupa naik bus no berapa, pokoknya kami turun di Slim Lim Tower dan nemuin Jalan Besar, dari situ kami pun jalan agak2 nyasar lagi dan akhirnya sampailah kami di B88 Hostel.

Kamar aku, Hanna dan Nurul ada di female dorm lantai 3, sedangkan kamar Ridwan dan Bara di mixed dorm lantai 4. Tipe kamarnya tipe kapsul bukan bunk (emang sengaja cari yang gitu sih biar private) dan kamar mandinya shared room. Eh sayangnya kamar mandi kami yang cewek2 adanya di lantai 4 juga -,- kirain di lantai yang sama. Well, kalo ukuran kamar sih sempit karena 16m2 diisi 6 bed, cuma kalo urusan bersih, percaya deh. Di tiap bed ada locker, colokan listrik, lampu, gantungan dan selimut. Wifi, tokcer…kenceng banget, pas buat ngupload hasil foto2 seharian hehehe. Oia, harga kamar kami S$ 27-30 per bed, lumayan mahal juga kalo dikali 5 ya. Next time boleh deh nyobain kamar hotel biasa dan masuk rame2 biar lebih hemat ahahaha.

wpid-400658_14051916360019477048.jpg

Setelah kelar mandi, kami pun bergegas bersiap kembali karena kami ngga mau cuma ngabisin waktu di hostel aja. Tapi sebelum itu, kami keluarkan senjata andalan yang dibawa dari Indonesia. Pop mie! Ahahaha, jalan seharian lumayan juga bikin capek. Akhirnya setelah selesai ritual makan pop mie dan waktu menunjukkan pukul 10 lebih, kami pun beranjak naik bus ke Clarke Quay.

5. Clarke Quay!

Sampailah kami di Clarke Quay, setelah sebelumnya tetep juga nyasar dikit sih, hehehe. Di Clarke Quay ini rame banget kalo malem, emang disini katanya pusat nightlifenya SG sih.

wpid-2014-12-07-16-56-55_deco.jpg

wpid-2014-12-07-16-41-22_deco.jpg

Setelah bentar muter2 dan foto2, kami pun bosan dan beranjak menuju tempat berikutnya, Merlion Park. Dari Clarke Quay ke Merlion Park tinggal jalan kaki aja nyebrangin jalan dan ngikutin aliran Singapore River.

6. Hai, Singa!

Akhirnya kami pun jalan malem2 menuju Merlion Park. Di sepanjang sungai pemandangannya cukup keren dengan background gedung2 tinggi, kalo ngga salah daerah yang kami lewatin itu namanya Boat Quay.

wpid-linecamera_share_2014-12-14-22-14-09.jpg

Dan…sampailah kami di Merlion Park

wpid-2014-12-14-00-23-32_deco.jpg

wpid-photogrid_1418497317219.jpg

Dari jauh keliatan Marina Bay Sands yang terkenal dengan the three towers nya itu.

Oke, well done, waktu uda nunjukin jam 12an, lalu kamipun pulang naik taksi. Dan ternyata taksi di SG hampir2 mirip sama di Indonesia, drivernya ternyata ngga ngerti dimana itu Jalan Besar tempat hostel kami berada, akhirnya tetep aja kami turun di depan Slim Lim Tower dan kembali jalan kaki menuju hostel. Sialnya, malem2 dengan kaki capek gitu saya jalan kakinya barefoot pula alias nyeker karena sendal putus tak tertolong lagi. Jam 1 sampe hostel, zzzzzzzzz kami pun terlelap di bed capsule masing2.

7. Morning SG !

Karena kecapekan di hari Sabtu, kami pun bangun molor. Jam 9 pagi dan tau2 semua penghuni kamar uda lenyap karena mereka pasti pada sibuk dengan acara backpacker masing2. Setelah mandi pagi, kami pun beberes lalu berkumpul di lobby untuk sarapan. Hostel yang kami tempatin nyediain roti gandum, selai, buah, kopi dan teh untuk sarapan. Lumayan buat ngisi tenaga, yah selain makan roti tentu saja tak lupa kami menyantap bekal kami dari ibu pertiwi, pop mie hehehe.

Setelah kelar sarapan, jam 10an kami cabut menuju Bugis Street tempat oleh2 yang ngehits di SG. Bugis Street tak lain adalah pasar menjual macam2 oleh seperti makanan, baju, dan pernak-pernik khas SG. Tapi disini ngga seperti pasar yang umumnya kita kenal, bersih dan dingin. Well, namanya juga di SG.

wpid-2014-12-07-21-25-12_deco.jpg

Next sebelum beranjak ke Orchard untuk menjawab misi makan es krim potong yang legendaris itu, kami singgah dulu di Bugis Junction untuk brunch (iyelah jam 11 mah makan pagi dirapel makan siang ini namanya hehe).

Disini harga makanan lebih mahal daripada di kantin Harbourfront Mal kemarin, sekali makan bisa kena S$ 7-8. Yah, masih itungan worth it sih tapi karena rasanya lebih enak disini ketimbang kemarin. Aku, Nurul, Bara pilih makan Pepper Lunch dan Hanna sama Ridwan makan hotpot.

wpid-20141207_114541.jpg

Puas makan, kami pun bergegas menuju Orchard.

7. Orchard Road and ice cream

Dari Bugis ke Orchard kami pilih naik MRT dan sedikit nyasar sampe Orchard karena kami pilih exit yang menuju Orchard Boulevard, harusnya pilih Orchard Road. Well, setelah tanya sana sini, sampailah kami di jalanan yang ngehits di SG, Orchard Road. Namanya backpacker, kesini sih cuma mau sekedar tau aja dan yang paling penting, beli es krim!

wpid-2014-12-07-21-24-00_deco.jpg

Ini penampakan es krim yang sekarang harganya uda naik 20 cent yang dulunya cuma S$ 1 aja hahaha. Kenyang abis makan es krim, kami pun bingung lanjut kemana karena waktu masih lumayan banyak sebelum balik ke Tanjung Pinang. Akhirnya diputuskanlah untuk pergi ke Garden By The Bay, destinasi yang gagal di hari sebelumnya. Dari Orchard kami lalu menuju ke Bayfront MRT dan keluar lewat exit B.

8. Super Tree !

Ngga dapet view Garden By The Bay malem hari, tapi ternyata siangnya oke juga. Next time balik kesini kudu malem hari deh, hehehe.

2014-12-07-21-52-10_deco

2014-12-07-21-20-51_deco

2014-12-14-00-20-45_deco

2014-12-07-21-16-05_deco

Well done !

Kelar juga semua acara jalan2nya

Henderson Waves – Universal Studio – Bugis – Clarke Quay – Boat Quay – Merlion Park – Orchard – Garden By The Bay

And last, kami pun beranjak pulang setelah kehujanan dikit karena tiba2 awan gelap datang menyelimuti langit di Garden By The Bay. Berpisah jalan, Ridwan menuju Harbourfront sementara kami menuju Tanah Merah.

Well, seru biarpun kaki jelas pegel2 karena dibawa jalan berkilo-kilo.

Intinya sih, Singapore mirip sama Jakarta, tapi dalam versi lebih canggih, lebih bersih, lebih teratur, hehehe.

Kesimpulannya backpacker di SG gampang karena kemana-mana aksesnya mudah dan murah pake public transport, main kesini sendirian sih berani kalo ngerti kayak gini hehehe.

Oke, tuntas backpackeran jilid I ke SG

Berikut rincian uang yang dihabisin kemarin

Tiket Tanjung Pinang – Singapura PP = Rp 360 ribu

Tax pelabuhan Tanjung Pinang = Rp 13 ribu

Tax pelabuhan Tanah Merah = S$ 6

Bus ke MRT Tanah Merah = S$ 1.20

EZ Link = S$ 12, ditop up lagi S$ 10 masih nyisa banyak koq tar

Makan = S$ 5.50 + S$ 7.2

Oleh2 = tote bag (4 for S$ 10) dan baju anak2 (3 for S$ 10)

Hostel = S$ 300

Totally sekitar 1,5 juta masih nyisa dikit deh hehehe

Itupun uda nemu cara buat lebih hemat lagi dengan pinter2 milih hostel dan nyari tempat makan yang lebih sip.

Well, puas2in jalan2 mumpung masih muda

Because traveling is the only thing we buy that makes us richer

πŸ˜‰

 
5 Comments

Posted by on December 14, 2014 in Cerita Gak Jelas,,, Words from life :)

 

Tags: , , , , , , , , , , , , , , ,